Film Tanah Air Beta0 Komentar

Oleh Dicky Wijaya
Diposting pada 02 Jul 2010 jam 1:17pm
Tanah Air Beta

Tanah Air Beta

Film Tanah Air Beta mendapatkan penghargaan dari Menteri Pembangunan Daerah Tertinggal (PDT) Ahmad Helmy Faishal Zaini karena karya tersebut banyak mengirimkan pesan moral.

Helmy menyerahkan penghargaan tersebut kepada Ari Sihasale selaku sutradara film didampingi Nia Zulkarnaen selaku produser film dalam acara nonton bersama di Plaza Senayan, Jakarta.

Banyak pelajaran yang bisa diambil dari film ini, salah satunya menginspirasikan untuk berjuang dengan keras,” ujarnya tentang film keluarga tersebut.

Nilai positif lain dari film Tanah Air Beta, menurut Helmy, adalah menggugah hati bahwa masih ada saudara sebangsa yang tinggal di daerah perbatasan dan membutuhkan perhatian. Film Tanah Air Beta berlatar di daerah Atambua, NTT.

“Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal sendiri memiliki tugas yang harus diselesaikan, masih terdapat 27 kota di Indonesia yang masuk kategori daerah tertinggal, termasuk Atambua,” ujar Helmy.

Ahmad mengemukakan, seyogianya masyarakat Indonesia menonton film nasional yang sarat pesan moral di tengah banyak beredarnya film berbau horor atau percintaan.

“Kampanye film seperti ini harus sering karena banyak mengingatkan kita bahwa Indonesia adalah bocoran surga, begitu banyak sumber daya alam Indonesia yang harus diolah,” ujarnya.

Helmy juga mengatakan, film itu bukan hanya menceritakan romantisme kehidupan pengungsi di perbatasan Indonesia Timor Leste pasca penentuan pendapat Timor Timur. Film ini juga mengajak penontonnya untuk mengukur kembali rasa kecintaan kepada Indonesia dengan nilai-nilai persaudaraan dan persahabatan serta perjuangan


Baca Juga:
Iklan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *